Kamis, 03 September 2009

Materi Pembelajaran IPS Kelas 7 Semester 1

 Lingkungan Kehidupan Manusia

A. Bentuk Muka Bumi

1. Keragaman Bentuk Muka Bumi

Muka bumi terdiri atas dua bagian, daratan dan lautan. Daratan yang luas disebut benua dan lautan yang luas sering disebut samudera.
Apabila bagian benua dipotret dari dekat, akan tampak bahwa permukaan benua tidak rata. Itulah kenyataannya, bahwa muka bumi tidak rata seperti pada peta. Di permukaan bumi, ada bagian yang menonjol ke atas, ada pula bagian yang cekung ke bawah. Bagian yang menonjol ke atas dapat berupa gunung, pegunungan, dataran tinggi, bukit, dan seterusnya. Bagian yang cekung dapat berupa ngarai, lembah, danau, sungai, rawa, dan sebagainya. Kenampakan tinggi rendahnya muka bumi tersebut dinamakan relief muka bumi.

2. Proses Terbentuknya Muka Bumi

a. Proses Alam Endogen

Tahukah kamu bahwa bumi yang kita pijak ternyata berjalan-jalan dengan
kecepatan beberapa cm per tahun? Pergerakan tersebut tidak terasa oleh kita. Namun,
pergerakan tersebut menyebabkan perubahan relief muka bumi. Pernahkah kamu
melihat permukaan jalan yang amblas? Jalan amblas ialah contoh adanya pergerakan
dalam bumi. Pergerakan tersebut disebabkan oleh tenaga yang berasal dari dalam bumi
yang disebut tenaga endogen. Dengan demikian, di dalam bumi terdapat sumber energi.
Dari manakah energi itu berasal? Ternyata di dalam bumi terdapat sumber panas yang
berasal dari inti bumi.
Kita telah mengetahui bahwa kulit bumi itu padat, dingin, dan terapung di atas
mantel bumi. Kerak bumi yang membentuk dasar samudera disebut lempeng samudera.
Kerak bumi yang membentuk dasar benua disebut lempeng benua. Lempeng samudera
dan lempeng benua terletak di atas lapisan mantel. Kita juga telah belajar bahwa lapisan
mantel mendapat pemanasan terus-menerus dari lapisan Sima. Pemanasan ini
menyebabkan terjadinya gerakan cairan dengan arah vertikal (konveksi) pada lapisan
mantel. Akibatnya, arus konveksi ini menumbuk kulit bumi yang terapung di atasnya.
Tumbukan yang terjadi terus-menerus akan mengakibatkan terjadi patahan pada kulit
bumi. Patahan tersebut dapat menyebabkan terjadinya tumbukan antara lempeng benua
dan lempeng samudera.

1) Tektonisme

Seperti telah dijelaskan, keragaman muka bumi dipengaruhi oleh adanya gerakangerakan di kerak bumi, baik gerakan mendatar maupun gerakan tegak. Gerakangerakan tersebut mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk yang menghasilkan pola baru yang disebut struktur diastropik. Bentuk baru yang termasuk dalam struktur diastropik adalah pelengkungan, pelipatan, patahan, dan retakan.

2) Vulkanisme
Vulkanisme merupakan proses keluarnya magma ke permukaan bumi. Keluarnya
magma ke permukaan bumi umumnya melalui retakan batuan, patahan, dan pipa
kepundan pada gunung api. Jika magma yang berusaha keluar tidak mencapai
permukaan bumi, proses ini disebut intrusi magma. Jika magma sampai di permukaan
bumi, proses ini disebut ekstrusi magma. Magma yang sudah keluar ke permukaan
bumi disebut lava.
Penyebaran Pegunungan dan Gunung Api :
Secara garis besar, terdapat dua rangkaian pegunungan.
(1) Sirkum Mediteran, berawal dari Pegunungan Atlas, Yura, Alpen (Eropa),
Kaukasus, Himalaya (Asia), tenggelam dan muncul sebagai pulau-pulau di Kep.
Andaman, tenggelam dan muncul sebagai Pegunungan Bukit Barisan, pegunungan
di Pulau Jawa, Bali, NTB, NTT, dan berakhir di Kep. Maluku.
(2) Sirkum Pasifik, rangkaian pegunungan yang berawal dari Pegunungan Cordileras
De Los Andes (Amerika Selatan), Rocky, Sierra Madre (Amerika Utara),
tenggelam
dan muncul sebagai pegunungan di Kep. Jepang, tenggelam dan muncul sebagai
pegunungan di Kep. Filipina, tenggelam dan muncul sebagai pegunungan di
Pulau Sulawesi, dan berakhir di Kep. Maluku.

3) Seisme

Bila tumpukan energi di daerah penujaman demikian besar, energi tersebut akan mampu menggoyang atau menggetarkan lempeng benua dan lempeng samudera di sekitarnya. Gayangan atau getaran ini disebut gempa bumi. Gejala ini disebut seisme. Getaran yang dihasilkan akibat pergeseran kerak bumi tersebut dapat besar maupun kecil. Besar kecilnya kerusakan di muka bumi disebabkan oleh besar kecilnya gempa tersebut.
Gempa dapat digolongkan menjadi beberapa kategori.
Menurut proses terjadinya, gempa bumi diklasifikasikan menjadi seperti berikut.
(1) Gempa tektonik: terjadi akibat tumbukan lempeng-lempeng di litosfer kulit
bumi
oleh tenaga tektonik. Tumbukan ini akan menghasilkan getaran. Getaran ini
yang merambat sampai ke permukaan bumi.
(2) Gempa vulkanik: terjadi akibat aktivitas gunung api. Oleh karena itu, gempa
ini hanya dapat dirasakan di sekitar gunung api menjelang letusan, pada
saat
letusan, dan beberapa saat setelah letusan.
(3) Gempa runtuhan atau longsoran: terjadi akibat daerah kosong di bawah lahan
mengalami runtuh. Getaran yang dihasilkan akibat runtuhnya lahan hanya
dirasakan di sekitar daerah yang runtuh.



1. Pelapukan

a) Pelapukan Mekanik
Ketika terkena sinar matahari, volume batuan mengembang. Ketika terkena air hujan atau penurunan suhu di malam hari, volume batuan mengecil. Jika hal ini berlangsung terus-menerus, batuan akan retak-retak dan lepas selapis demi selapis. Akhirnya, batuan tersebut menjadi hancur. Peristiwa hancur dan terlepasnya material dari batuan induk tanpa mengalami perubahan unsur kimia yang dikandungnya disebut pelapukan mekanik (fisik).
b) Pelapukan Kimiawi
Pada pelapukan ini, peristiwa hancur dan terlepasnya material dari batuan induk disertai perubahan unsur kimia. Perubahan unsur kimia terjadi ketika unsur mineral batuan bereaksi dengan unsur kimia yang berasal dari luar, misalnya dengan oksigen atau air. Pelapukan ini sering terjadi di daerah tropik dengan batuan kapur. Contoh pelapukan kimiawi ialah stalaktit dan stalagmit
c) Pelapukan Biologi atau Pelapukan Organik
Pernahkah kamu melihat tembok atau batu yang lembab ditumbuhi lumut, atau berlubangnya batuan oleh semut? Nah, itu salah satu bentuk pelapukan organik. Pada pelapukan ini, peristiwa hancur dan terlepasnya material dari batuan induk disebabkan oleh kegiatan makhluk hidup: vegetasi, hewan, dan manusia. Pelapukan biologi biasanya diikuti oleh pelapukan kimiawi.

2) Erosi

Batuan yang telah lapuk secara berangsur-angsur akan dikikis dan dipindahkan ke tempat lain oleh tenaga eksogen. Proses pengikisan dan pengangkutan material hasil lapukan itulah yang disebut erosi.
Berdasarkan bentuknya, erosi terbagi seperti berikut.
(1) erosi percik: terlepas dan terlemparnya partikel tanah akibat pukulan butir hujan
secara langsung
(2) erosi permukaan
(3) erosi alur: terjadi karena adanya aliran permukaan yang terkumpul atau terpusat
dan membentuk alur-alur
(4) erosi parit: terjadi karena adanya aliran permukaan yang terpusat, runtuhnya
saluran-saluran air di bawah permukaan tanah, atau karena adanya tanah
longsor yang bentuknya memanjang.
(5) erosi tebing

a) Erosi Air
Erosi air disebabkan oleh aliran air permukaan yang berasal dari air hujan yang menghanyutkan partikel-partikel tanah dan hancuran batuan. Faktor-faktor yang memengaruhi kekuatan erosi air, antara lain:
(1) volume air sebagai tenaga utama dalam proses erosi (makin besar volumenya,
makin kuat erosinya),
(2) kemiringan lereng (makin curam lerengnya, makin besar erosinya),
(3) keadaan vegetasi (makin lebat vegetasinya, makin kecil erosinya),
Ada berbagai bentuk erosi air, di antaranya erosi tebing sungai, erosi air terjun, dan erosi gelombang air laut.
b) Erosi Angin
Pernahkan kamu melihat gurun pasir di televisi? Erosi angin biasa terjadi di gurun pasir dan di daerah kering. Deflasi merupakan proses erosi yang disebabkan oleh angin. Angin dengan kecepatan tinggi mengikis batuan dan membawanya ke daerah yang kecepatan anginnya rendah.
c) Erosi Gletser
Gletser adalah salju yang meluncur mengikuti lereng-lereng bukit. Eksarasi
merupakan proses erosi yang disebabkan gletser. Di daerah yang bersalju, sewaktu
salju turun, butiran salju bersatu dengan tanah dan menyusup melalui pori-pori
tanah. Ketika musim panas, salju mencair dan mengalir dengan membawa material
hasil erosi.

3) Gerak Massa Batuan
Batuan yang berada di muka bumi dapat
berpindah secara massal dari tempat yang tinggi ke
tempat yang lebih rendah. Perpindahan tersebut
disebabkan antara lain oleh pengaruh gravitasi.
Perpindahan massa batuan dapat juga disebabkan oleh
kemiringan lereng, kandungan air, dan jenis batuan.
Perpindahan batuan secara massal disebut mass-
wasting. Contoh gerak massa batuan ialah tanah

ambles dan longsor.

4) Sedimentasi

Materi Hidrosfera  :

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=187

Pola Pemukiman Penduduk :

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=381

Hutan dan Pemanfaatannya :

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=384

Atmosfer  :

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=385

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar